17 Jun 2012

Puisi "Jingga Yang Menghitam"

Jingga yang Menghitam

Hai jingga, Sungguh kau sangat indah.
Warna mu mempesona sepasang mataku.
Merasa iri hari tiap ku memandangmu.

Kau lebih dari sekedar merah,
Yang berani tapi membawa emosi.
Lebih dari sekedar putih,
Yang suci tapi tak seceria mu.

Saat mentari terbit diufuk timur,
Warnamu dalam sinarnya sangat mempesona.
Saat senja datang kau pun hadir
Menutup terangnya dunia.

Jingga, Aku menyayangimu.
Aku sangat mencintaimu.
Dari kau terbit bersama mentari dan
Tenggelam bersama senja,
Aku akan tetap ingin berada bersama mu,
Berada dalam dekap kasih sayangmu seperti dulu.

*Jingga(read: Ayah)
                                                                                    Created by: Isty Widyaningsih

 

10 komentar:

  1. udah cuman satu,,?
    ada lagi ga..
    buat pentas gua kak,,

    BalasHapus
  2. sementara 1 dulu, soalnya gw blm galau lagi :D
    kritik sarannya dongg??

    BalasHapus
  3. kaloo ngasih saran juga bales nya cuman gitu aja ,, jadi mls ahh bikin saran nya nanti aja kalo gua lagi galau,,, hahah

    BalasHapus
  4. Sì, ho nessun problema tuh Kak ...
    Onestamente dopo kak,,,

    BalasHapus
  5. kunjungan gan .,.
    saat kau kehilangan arah ingatlah masih ada yang menolong mu
    dan tetap berdoa mengharap untuk menemukan jalanmu.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.

    BalasHapus
  6. @outbound Malang
    Thanks kunjungannya sob....
    TKP malang.......

    BalasHapus
  7. blogwalking :)
    http://trustma.blogspot.com

    BalasHapus